Headlines News :
Selamat Datang di MTs Maftahul Falah Sinanggul Mlonggo Jepara Jawa Tengah "Beramal Ilmiah, Berilmu Amaliah"
Home » » Satu Tewas, Puluhan Nelayan Hilang

Satu Tewas, Puluhan Nelayan Hilang

Written By MTs Maftahul Falah on Sunday, 4 December 2011 | 10:14

  • Ombak Besar di Pantai Jepara
JEPARA - Kepanikan terjadi di lingkungan nelayan pantai Desa Bondo, Kecamatan Bangsri dan Pantai Empurancak, Desa Karanggondang, Kecamatan Mlonggo, Jepara pada Sabtu (3/12).

Itu terjadi karena ombak di laut yang tiba-tiba membesar akibat hujan deras turun di Jepara sejak Jumat (2/12) malam. Akibatnya, satu  tewas, satu hilang, dan puluhan nelayan belum diketahui kabarnya. Hingga sore kemarin, Bidang Penanggulan Bencana Alam (PBA) Satpol PP Jepara, bersama Basarna, dan relawan lain seperti Jepara Rescue dan SAR Jepara masih terus mendata.


Korban tewas adalah Legimin (50), warga RT 1 RW 8 Desa Karanggondang. Seorang nelayan yang hilang adalah Kastani (60), warga RT 8 RW 3 Desa Karanggondang. Menurut keterangan Ratno (45), warga RT 5 RW 10 Desa Karanggondang, selaku pemilik perahu yang ditumpangi Legimin, peristiwa itu terjadi sekitar pukul 09.00 saat akan menepi di Pantai Empurancak. Tapi, karena kondisi ombak masih tinggi, perahu diterjang ombak dan terbentur karang sehingga pecah pada jarak sekitar 150 meter dari bibir pantai.

Meski perahu berhasil menepi, Legimin tewas karena tidak bisa berenang. Sedangkan dua penumpang lainnya yaitu Parman (55), dan Cipur (35), keduanya asal RT 5 RW 9 Desa Karanggondang, berhasil menepi dengan selamat. ‘’Legiman tewas kemungkinan karena tidak bisa berenang. Parman sudah di rumah dan Cipur di rumah sakit karena luka parah di kaki terkena karang,” jelas Ratno.

Adapun Kastani dinyatakan hilang di Pantai Bayuran antara Pantai Bondo dengan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) karena terpental setelah perahu yang ditumpanginya diterjang ombak besar. Rekan Kastani, Suharto dan Sugiono, tetangga Kastani dikabarkan selamat dan berhasil menepi di Pantai Bondo. Hingga sore kemarin tim relawan masih terus memantau kondisi laut sebelum melakukan pencarian. Koordinator Basarnas Mahfud menjelaskan ketinggian ombak sekitar 3,5 meter sehingga sulit untuk melakukan pencarian. ‘’Kami pantau dulu kondisi laut baru melakukan pencarian,’’ ucapnya.

Tiga Perahu

Mahfud menambahkan, masih mendata perahu-perahu yang belum kembali dari mencari ikan pada Jumat (2/12) sore. Data sementara yang didapat, di Pantai Empurancak masih ada tiga perahu  dengan penumpangnya masing-masing tiga orang. Di Pantai Bondo dikabarkan masih ada tujuh perahu nelayan yang belum kembali. Dengan demikian, masih ada 10 perahu yang belum kembali dengan jumlah nelayan sekitar 30 orang. ‘’Kami masih terus memantau perkembangan kabar ini,’’ tuturnya.

Mahfiud menambahkan, ada laporan tiga perahu yang berasal dari Empurancak masih terombang-ambing di tengah laut karena bermasalah dengan mesin. Salah satu dari tiga perahu itu juga ada yang mengalami kebocoran. ‘’Untuk menariknya dengan perahu karet yang kami miliki juga tidak mungkin. Sejauh ini memang masih terus menunggu perkembangan,’’ ucapnya.

Saat ini, jelas dia, kondisi gelombang sekitar 3,5 meter dan kecepatan angin di laut sekitar  85 km/jam. ”Penyelamatan hanya bisa dilakukan  oleh TNI Angkatan Laut dengan kapal besarnya. ”(H75-42

 Sumber : http://suaramerdeka.com/v1/index.php/read/cetak/2011/12/04/168673/Satu-Tewas-Puluhan-Nelayan-Hilang
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. MTs Maftahul Falah Jepara - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Muhammad Evans Nur Salim