Headlines News :
Selamat Datang di MTs Maftahul Falah Sinanggul Mlonggo Jepara Jawa Tengah "Beramal Ilmiah, Berilmu Amaliah"
Home » » Rasulullah Mengelola Kemajemukan Tanpa Ada yang Ditinggalkan

Rasulullah Mengelola Kemajemukan Tanpa Ada yang Ditinggalkan

Written By MTs Maftahul Falah on Monday, 6 February 2012 | 13:21

Terdapat setidaknya lima hal yang bisa dipetik dalam semangat Maulid Nabi Besar Muhammad SAW. Salah satunya adalah bagaimana Rasulullah mengelola kemajemukan dan perbedaan, menyemaikan persaudaraan, hidup dalam perbedaan yang jauh dari kekerasan.
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyampaikan hal ini dalam sambutan acara Dzikir Bersama Maulid Akbar Nabi Besar Muhammad SAW 1433 H, di Lapangan Monas, Jakarta, Minggu (5/2) pagi.
Kelima hal tersebut adalah, pertama, meneladani ahlak dan budi pekerti, sikap, tutur kata, dan kesantunan Rasulullah. Kepemimpinan Muhammad SAW, ujar Presiden, tiada taranya di dunia ini. "Bagaimana beliau mengelola kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara pada zaman beliau," kata Presiden.

Nabi Muhammad merupakan tokoh besar yang membawa peradaban dan pencerahaan pada kaum dan bahkan pada zamannya, sehingga menurut Presiden patut dicontoh.
Kedua, mencontoh Rasulullah dalam mengelola kemajemukan dan perbedaan. "Contohnya sangat banyak ketika Rasulullah menyemaikan persaudaraan, hidup dalam perbedaan jauh dari kekerasan," SBY menjelaskan.
Hal ketiga yang bisa dipetik dari kehidupan Rasulullah adalah sabdanya agar manusia terus menuntut ilmu dan bekerja keras, tidak putus asa untuk masa depan yang lebih sejahtera.
"Keempat, mari kita petik makna hijrah dan perubahan yang dipimpin dan dijalankan Rasulullah dengan syiar dan dakwah yang teguh dan menjaga keseimbangan atas bangsa yang majemuk untuk membangun masa depan yang mulia," Presiden menjelaskan.
Amat penting, lanjut SBY, bahwa dalam melaksanakan perubahan itu Nabi Muhammad mengajak semua, tanpa ada yang ditinggalkan, untuk membangun masa depan yang penuh peradaban mulia.
"Kelima, betapa Rasulullah tidak berhenti bersabda, bahwa hidup ini harus disertai perjuangan, upaya gigih, dan bekerja sekeras-kerasnya tapi tetap tawakal pada Allah SWT," Presiden SBY mengingatkan. (sby.info)

Sumber :
Di kutip dari Pidato Presiden SBY saat Peringatan Maulud Nabi Muhammad SAW 1433 H
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. MTs Maftahul Falah Jepara - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Muhammad Evans Nur Salim